Viral Guru Honorer Kerja Tanpa Digaji 2 Tahun, Kepsek Sebut Upah Hanya Terlambat Diberikan

Ruangguru.my.id_Viral guru SMP Budi Luhur dua tahun bekerja tak digaji, sekolah beri penjelasan.

Pihak sekolah SMK Budi Luhur melalui Kepala Sekolah Sebakis Sugeng Yuniarso membantah pihaknya tidak pernah memberikan gaji selama dua tahun terhadap guru Elin (28).

Sugeng mengatakan jika sekolah hanya terlambat membayarkan gajinya.

"Ada miss komunikasi, jadi bukan gajinya tidak dibayarkan, dibayarkan hanya saja memang tidak tentu waktunya, dan besarannya tidak selalu sama," ujar Sugeng, Kamis (10/9/2020).



Sugeng menjelaskan, sekolah yang dipimpinnya itu sangat bergantung Sumbangan Pembinaan Pendidikan (SPP) yang dibayarkan siswa.

"Kita tarik iuran SPP itu Rp 50.000 per siswa, itulah yang kami gunakan untuk membayar gaji Elin, dan setiap bulan tidak semua pelajar membayar SPP, untuk Alat Tulis Kantor (ATK) ada dibantu sama sekolah induk SMP PGRI," ujarnya.

Sementara itu, Kepala Bidang Pendidikan Dasar Disdik Nunukan Widodo mengatakan, masalah gaji guru Elin merupakan urusan internal pihak sekolah.

"Ini internal yayasan kalau masalah gaji dan sekolahnya, kami tak masuk ke situ, bisa jadi karena Covid-19 jadi adanya segitu," ujarnya.

Diberitakan sebelumnya, keikhlasan Elin (28) seorang guru honor di SMP Budi Luhur Sebakis Kabupaten Nunukan, Kalimantan Utara, menyeruak menjadi keprihatinan manakala suaminya mengeluhkan kondisinya di media social Facebook.

Suami Elin, Yudha Adjie mempertanyakan sikap pemerintah daerah yang dinilai abai atas kondisi istrinya.

Padahal, Elin sudah 5 tahun mengabdi menjadi guru di sekolah tersebut, tanpa pernah menerima gaji layaknya guru honor lain.

"Sering saya suruh berhenti dia, tapi dia hanya menjawab kasihan anak anak di sekolah, tidak ada yang mengajar, bagaimana kalau mau ujian? Itu saja jawabnya," ujar Yudha , Selasa (8/9/2020).

Saat ini, Elin tengah hamil muda dan sering mengalami pusing dan mual, sehingga saat Kompas.com mencoba berbincang melalui sambungan telepon, suaminyalah yang mewakilinya menjelaskan permasalahan Elin.

Bagi Elin, persoalan materi tidak mengendurkan semangat pengabdiannya untuk mencerdaskan generasi bangsa di perbatasan RI–Malaysia ini.

Elin hanya ingin melihat anak anak perbatasan menjadi terdidik dan memiliki daya saing tanpa harus menjadikan keterbatasan dan geografis perbatasan yang serba minim sebagai alasan dari ketertinggalan mereka.

"Dia selalu bilang kasihan, kan tidak ada gurunya di sekolah ini, kebetulan rumah kami dekat sekolah," katanya.

Belum ada Komentar untuk "Viral Guru Honorer Kerja Tanpa Digaji 2 Tahun, Kepsek Sebut Upah Hanya Terlambat Diberikan"

Posting Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel